Cerita Tentang Kos Kosan Saya.

Karena gw anak perantauan, maka gw hidup nomaden (halah), artinya pindah pindah dari satu kos ke kos lain. Ada sih rumah sodara, tapi mak jauhnya dari kampus (dulu) dan kantor (sekarang), apalagi gw tidak dibekali dengan kendaraan pribadi (beliin donk mak ~ curhat deh). So far gw (untungnya) baru berganti tempat tinggal 3 kali, soalnya sebenernya gw ini orangnya kerasan. Ga doyan menclok menclok sana sini. Tapi apa daya kosan gw pernah gw tempati selalu banyak kurangnya.

 

1) Kosan pertama gw huni bersama dengan kakak sepupu, waktu itu awal awal masuk kuliah. Lumayan jauh dari kampus, kalo jalan kaki kerasa capeknya, kalo naik angkot koq kayaknya kedeketan :p

Harga per bulannya 1,6jt all-in, kamar mandi di luar. Enak sih tapi coba gedungnya dipindahin pas disamping kampus gitu lho, pasti gw semangat ga bakal pindah. Jeleknya, kamar mandinya itu, sistem saluran pembuangannya agak agak ga beres. Jadi tiap lantai ada 6 kamar mandi, bederet 3-3. Masa kalo gw boker di salah satu dari 3 itu, ‘shit’ nya nongol ke kloset sebelahnya. Haiya chaiya chaiya dah. Well, itu mungkin masih bisa diperbaiki yah, tapi pernah suatu malam ada orang (gendernya lelaki, sodara sodara) mencoba buka pintu kamar gw?! Eewh. Untung susternya cici sepupu gw (right, orangnya 2 tahun lebih tua dari gw tapi masih punya suster pribadi :)) masih bangun, ditanyain lah mo ngapain, cari siapa, dan lain lain. Kita curiganya orang itu mau coba coba ngecek ini gedung, secara waktu itu penghuninya baru gw, si cici, ama pemilik kos sendiri. Jangan tanya gw gimana caranya dia bisa masuk. Kacau ga. Beberapa hari kemudian gw langsung disuruh cabut dari situ ama orang rumah.

 

2) Kosan kedua adalah pelarian dari kosan pertama, hihihi…nah gw paling lama di kosan kedua ini. Dia saksi bisu gw dari mulai terima Yesus, rajin rajinnya ibadah & saat teduh, sampe kembali jadi kafir (alamak, this sounds too much ya), dari gw jomblo ke pacaran balik ke jomblo lagi, dari rambut gw yang ikal sampe rambut lurus hasil smoothing. ;D Sebenernya udah enak disini (dan kalo saja gw dapat kerjaan yang dekat dekat daerah kosan, ogah gw kerja dikantor yang sekarang ~ curhat lagi ni yeee) apalagi didepan ada rumah makan Padang favorit gw. Cuma sayangnya makin kesini makin ga beres juga. Kamar mandinya (kamar mandi lagi!) mulai ada lubang lubang kecil, dan gw ga masalah kalo itu sekedar lubang biasa, tapi itu lubang sering suka mengeluarkan kelabang suami-istri (sepasang gitu, maksudnya. Soalnya kaga pernah cuma 1 ekor euy) yang ukurannya lebih panjang dari kelingking gw. Lagipula gw udah bosen dengan kamar tanpa AC, jadi pada pertengahan 2010 pindah lah gw ke kosan ketiga, kos gw yang sekarang.

 

3) Kosan ketiga. Phew.Tarik napas dulu. Banyak aibnya nih ;p Pertama, no offense buat pemiliknya, tapi ini kosan jauh lebih jelek dari kosan gw sebelumnya, masih pula di-charge 800 sebulan karena include AC. Waktu itu gw pikir yasud lah, lagi butuh banget buat pindah soalnya. Ehm, ternyata kosan ini tidak seindah yg gw bayangkan. Listriknya amit amit sangat ga kuat banget. Jadi di lantai 1 itu cuma ada 2 kamar. Dan kebetulan kamar disamping gw kosong. Tapi begitu ada isinya, lampu/listrik suka banget mati2 sendiri. Entah kenapa, tapi perkiraan gw ya karna dayanya ga cukup. Oh well, sekarang emang cuma gw sendiri di lantai 1, jadi acara mati listrik hampir ga pernah ada lagi. Dulu masa pemiliknya nyaranin agar laptop gw ditambahin stabilizer. Hello…?! Sezak kafan lappie dipasangin stabz yaaa?? Bukannya yang perlu stabz itu PC??

Anggaplah masalah listrik itu tolerable ya. Nah, sekarang masalah pemiliknya sendiri. Gw ga tahu apa yg terjadi di keluarga mereka ya, cuma kalo pas lagi berantem (entah suami ke istri – vice versa, bapak ke anak – vice versa, emak ke anak – vice versa, majikan ke pembantu << yg ini ga vice versa lah, masa pembantu marahin majikan) ya Tuhan suaranya ampe nembus dinding kamar gw. Lumayan sih ada radio gratis, tapi coba dipikir, brapa energi yang terbuang buat marah marah itu. Maybe the energy they spend could light up the whole house, kaga perlu listrik lagi gitu. Nah kalo masalah ribut ribut gini gw juga tolerable, modal gw cukup tahu, cukup diam, cukup sepasang earplug. Haha.

Berikutnya. Service. Dari awal gw deal 800 sebulan belom cuci-gosok, cuci tambah goban. Okelah ampe sekarang gw bayar 850k termasuk cuci baju sepuasnya. Fyi, ‘sepuasnya’ juga ga gw salah gunakan koq, wajar2 aja per hari 4 potong gitu kan? Tapi keselnya, tukang cuci (yang entah dia dapet dari mana, I don’t wanna know) dateng ga tiap hari, cuci ga tiap hari. Numpuk donk baju kotor gw? Nah sampe situ gw masiiiih…toleransi. Masih mikir baiknya lah. Kali aja dia banyak panggilan cuci di tempat lain (really, dude?). Gyahaha. Ehm, tapi makin kesini interval antara 1 hari cuci ke hari cuci berikutnya koq makin lama ya…ada kali seminggu baru tukang cucinya datang lagi.

Dan kualitas cuci & setrika nya pun tidak bagus bagus amat. I mean, ok, kalo mo bagus, ke londri aja sono. Eh, tapi kan ga bisa gitu juga. Gw bayar goban bok! Minimal kalo udah pengalaman cuci bertahun tahun (sorry, no offense, gw juga bisa cuci baju sendiri, cuma males & kadang cape aja balik kantor malam malam masih tambah cucian lagi) ya tahu lah gimana cara memperlakukan pakaian. Cuma ya sampe sekarang gw belom menemukan orang yg bisa menghargai & bertanggung jawab atas milik orang lain yang dipercayakan kepadanya. Namanya juga ‘tukang’ cuci, seadanya aja lah ya, cuci-rebus-sikat-peras-jemur-strika. Mo bahannya murah mahal keq, diliatnya sama aja. Kebetulan baju baju gw pun murahan, jadi gw ga terlalu gimana soal cucian ini. Tapi pakaian gw awet tauk! Gw pakai ampe hancur karena usia. Nah tapi kalo karena salah treatment, seingat gw udah ada beberapa yang hancur di tangan tukang cuci-gosok ini. Jaket andalan gw (yang sayangnya, murahan juga) retseletingnya rusak total. Salah satu rok murahan gw juga, rets nya ga bener lagi.

Lanjut! AC, bok. AC di kamar gw ini memang rada rada, sejak pertama gw masuk ini kosan. Yang bocor lah, yang ga dingin lah. Sekarang kumat lagi. Bocor di 5 titik, pembantu kosnya gw infoin tapi koq lama bener kaga diberes beresin. Minggu kemaren udah sengaja masuk kamar gw (sebenernya gw ga suka orang asing masuk kamar gw, tapi karena ditemenin sama pembantu, dan kamar gw ga ada barang berharga juga, jadi gpp deh) tapi ga tahu apa yg dibenerin. Cuma kain lap gw aja dikotorin, abis pake ga dicuci. Ga tahu buat ngelap apaan.

Ini terakhir, kasus minggu kemarin juga. Gw menemukan tanktop gw dilunturin sama itu tukang cuci. Bukan barang mahal, cuma pakaian untuk di rumah. Tapi dalem hati tetap kesel juga. Mending lunturnya teratur ya (mana ada). Kalo lunturnya beraturan, seenggaknya gw bisa kembali bergaya ala hippie jaman Flower Power 70an. Atau tye dye. Gila kali. :p Tapi ini tanktop gw kuning terang, kena lunturan biru bercak. Batin gw, ini jeans siapa dicampurin ke cucian gw. Soalnya perasaan hari itu gw ga cuci jeans. Masih gw simpen nih barang buktinya, kapan kapan gw foto, kalo ga ada yg minat (emang barang antik) gw jadiin kain pel aja deh.

 

Karena si mbak cuci ini makin menjadi jadi, akhirnya gw putusan untuk tidak pake jasa cuci-gosok lagi mulai bulan depan. Besoknya langsung gw sms ke pemilik. Kurangin goban donk gw? Pemilik baru jawab hari ini via pembantunya karna hape nya ga aktip waktu gw sms dan sms gw expired di jalan. Katanya: cuci ga cuci tetep 850. Eeeewwwwhh!!!! Tadi gw disampein kayak gitu, gw cuma “Oh, ya udah” aja. Tapi dalam hati udah bertekad, memang udah saatnya cari yang baru nih. You’ll know when to replace the old boyfriend, you know.

Barusan udah nyoba muter muter ama temen pake scoopy ke daerah Kuningan, cuma liat liat aja dulu. Kali aja nemu yang cocok bibit-bebet-bobot. Gw seneng disini anti banjir, jalan dikit halte busway, jalan dikit ada mal kecil, tapi yah apa daya kondisi kos nya sendiri begindang. Kita lihat saja nanti, apakah gw akan pindah kosan untuk yang keempat kalinya?šŸ™‚