Mengampuni.

Let’s talk simple. Soalnya kalo kepanjangan, nanti gw dibilang lagi sesi konseling. :p

 

Gw pernah bilang ke satu teman gw, mengampuni itu keputusan. Wah, dia langsung ga setuju. Katanya, “kalo orang bikin salah, maafinnya ga bisa langsung gitu aja, itu butuh proses.” << Kayak bikin KTP di kelurahan kali ye,ga bisa langsung jadi mbak, harus ada proses selip selipan nya dulu.’ Gyakakakak.

Oh, well, satu teman lainnya bilang, “Emang, mengampuni itu keputusan sekaligus proses.”

Dan gw baru mengerti perkataan teman kedua sekarang. Bukan apa apa, bukan karna lagi ada masalah gede juga, cuma lagi merenung aja. Cieh-huek-huek.

 

Jadi? C’mon la, the whole “forgiving is a decision and also a throughout process” really makes sense. Bandingkan 2 kondisi berikut: Pertama, ada orang bikin salah ke lu, lu ngomel panjang lebar melingkar di pagar mutar mutar udah ngomong segala macam sumpah serapah dan akhirnya disimpan terus didalam hati, dibawa sampe mati. Orang waras harusnya merasa udah berat. Gimana kalo 100 orang bikin salah sama lu.

Atau, kedua: ada orang bikin salah ke lu, lalu lu bikin keputusan untuk jreng-jreng! “Gw maafin dia.” Dengan segenap hati tentunya. Dalem hati pasti (pasti banget) masih ada nyisa sakit sakit dikit, ngilu nyelekit kayak abis dicubit. Tapi menurut pengalaman gw hati ini jadi tenang, tidak berbeban. Lalu lu pulang ke rumah & tiba tiba teringat semua peristiwa, mulai dari pengalaman disakitin orang kemudian saat lu mengambil keputusan untuk mengampuni dia, trus lu pikir, “kenape tadi gw maapin dia ye? Pan tu orang dah bedosa ama gw?” Kalo lu orang yang masih punya hati yang bersih & taat, pasti lu akan mikirnya ke arah yang benar. Lu akan mulai merunut kejadian kejadiannya dengan lebih jelas di kepala lu sehingga nanti lu menemukan hal yang makes sense kenapa lu mengampuni orang itu. Oh, mungkin tadi dia ga sengaja, dia tidak bermaksud seperti itu, berikutnya berikutnya. Lu membuka diri ke pemikiran pemikiran yang masuk akal. Nah, dengan sendirinya lu sedang memasuki proses untuk lu mengampuni orang itu perlahan lahan, sambil lu merenungkan kembali.Lagipula pengampunan lu tadi kan ga mungkin lu tarik kembali, hehehe. Kenapa? Karena lu nyadar lu sudah mengambil keputusan yang benar!

Ingat, kebanyakan orang itu ga mau maafin karena pikirannya masih emosi, belon bisa mikir lurus. Dua step di atas (1. memutuskan, 2. menjalani proses) itu harus dimulai dari hati. Karena kalo melulu pake otak, sampe kapan pun lu ga akan pernah mengampuni. Lu akan mencari cari alesan sebagai topeng bahwa, “hati saya masih sakit…ngik…ngik…” Boong kalo kata gw mah. Jauh di dalam hati kecil lu itu, dia sudah siap mengampuni, soalnya udah ngga sanggup nahan beban. Sakit emang iya, dan emang harus mulai dari sisi yang paling mudah hancur tersebut, yakni hati.

Gw kayak lagi nasehatin ya. But believe me, it comes from personal experiences and it works. Makanya sekarang gw ga mau dah banyak banyak nyimpen macem macem tentang orang lain, mending gw koleksi makeup. Gw cuman pengen mengingatkan, soalnya rugi banget kalo terus terusan mikir kesalahan orang. Gw pun bukan orang yang sempurna, tapi gw sudah dapet rahasianya😉 Makin lu benci, makin sering tu orang muncul di mimpi lu. Boring ;p

 

Barusan ada temen gw yang lain cerita tentang kronologi berantemnya dia ama pacarnya. Si pacar udah bilang minta maaf-aku yang salah-sori ya-sori banget ganggu kamu-aku janji ga gitu lagi-bla-bla, temen gw teruuuuss aja nanggepin, kamu begini begitu-aku pengen tenang-kebiasaan kamu-aku ga suka-kenapa sih…-mulai lagi-tapi kan-dan.se.te.rus.nya-bla-bla. Gw agak gemes, gw bilang “kenapa ga langsung aja bilang ‘iya aku maafin’, toh dia udah minta maaf kan, apa enaknya dipanjang panjangin?” Cape kali ngetik di bbm. Akhirnya gara gara bbm berkepanjangan tiada akhir itu dia jadi agak tertekan. Padahal kalo dari tadi diiyain aja, at least kan bisa napas dulu, baru mikir lagi pake akal sehat.

 

Fiuh.