The Lady at Transjakarta.

Jumat malam yang menyebalkan, maunya pulang cepet biar bisa istirahat lebih panjang, tapi malah dibikin kesel sama satgas yang jaga busway.

 

Alkisah, penjaga pintu depan busway gandeng Ancol – Kampung Melayu adalah PEREMPUAN (in other word: wanita, cewek, awewe, or woman). Dan entah kenapa, satu kaki gw belom menapak ke dalam busway, dia udah teriak “lanjut” sama supirnya (well, sorry I don’t call you pramudi, soalnya menurut gw kerjaannya sama aja, nyupir!) dan pintu otomatisnya udah mulai nutup.

 

Perkiraan gw, si satgas cewe itu kenal dengan wajah gw, yang notabene beberapa bulan kemaren menolak untuk berdiri di bagian dalam busway dan maunya berdiri dekat pintu secara gw tujuannya dekat dan sebenarnya gw agak trauma berdiri terlalu jauh dengan pintu karena gw pernah ditinggal (in other words, again: saking sempitnya busway, gw repot jalan ke pintu dan belom sempet gw keluar, pintunya udah nutup & bus udah jalan lagi). Kampret kan, makanya gw ga pernah mau jauh2 dari pintu lagi, kecuali kalo busway isinya cuma gw doang.

Nah kayaknya si satgas ini dendam ama gw, soalnya kemaren gw bilang “disini aja ya” dengan kata laen gw nolak perintah dia untuk GESER ke dalam. Lagian nyuruh gw kayak apaan gitu, tampang sok sok galak, suara sok sok dibikin teges. Ok, jadi Jumat kemaren itulah dia ngeliat gw mau naik lalu dia sengaja langsung suruh supirnya tutup pintu padahal dia liat sendiri kaki gw belom ada napak ke dalam buswynya. Ga perlu orang pintar untuk tahu dia masih dendam sama gw. Masalah gw ga mau geser doank.

 

Ini yang gw benci di transjakarta, satgas wanitanya beda dengan yang laki. Namanya cewek, apa apa dibawa perasaan, apa apa pake ingat2 yang lalu lalu. Beda donk sama laki yang kalo masalahnya hari ini, ya hari ini aja. Makanya menurut gw mah ga usahlah ya mempekerjakan wanita sebagai penjaga pintu busway, mereka mah cocoknya jaga kasir aja. Apalagi jadi pramudi, ya owloh, belom pernah gw nemu pramudi cewek bawa buswaynya bagus ketimbang yang laki. Pada penakut, nemu perempatan maen rem rem mulu, ampe sakit kaki gw nahanin badan biar ga nyruduk ke depan atau jatoh ke belakang.

 

Btw, kalo nanti gw ketemu lagi ama itu satgas cewe brengsek, gw liatin aja ah dari atas ampe bawah, bikin trik psikologis biar dia ngerasa kayaknya ada yang salah dengan badannya. Soalnya orangnya juga ga lebih langsing dari gw. Shock therapy is coming!