Mumbles about toilet matters and toilet manners.

Emang ada yang namanya toilet manner ya? Hihihi…kalo menurut eke sih ada, untuk toilet umum. Yang namanya toilet umum kan dipake rame rame, jadi itungannya kalo toilet ada isinya, yang laen ngantri dong.

Toilet di kantor gw letaknya di pojokan ruangan, dimana lu harus melewati lorong kecil sepanjang 1,5 meter dulu baru ketemu pintu toilet. Nah namanya “lorong” kan sempit ya ibuk ibuk, jadi gw biasanya kalo tahu pintu toiletnya ketutup (yang mana kalo pintu ditutup berarti didalamnya ada orang dong) gw nunggunya didepan lorong biar ga usah sempit sempitan saat berpapasan dia-keluar-dan-gw-masuk. Orang waras juga harusnya tahu hal kayak gini, menurut gw. Cuma ada orang yang terbiasa hidup dengan pemikiran dari otaknya yang terbatas aja, jadi walaupun gw cuma numpang cuci tangan dan ga nutup pintu toilet sehingga dia bisa lihat sebentar lagi gw akan keluar dari toilet tersebut, dia tetep aja maksa NUNGGU DI DEPAN PINTU TOILET SEAKAN PENGEN KASIH LIAT BAHWA SETELAH INI ADALAH GILIRAN DIA MASUK KESANA DAN KAYAKNYA GW KELAMAAN DEH NYUCI TANGANNYA, “BURUAN DONG, GW AMPE NUNGGUIN LU DIDEPAN PINTU NIH BIAR LU CEPET2 MENYINGKIR DARI SITU” KINDA THING. I mean, for the sake of Jesus Christ, kaga ada yang mo ngambil jatah waktu lu didalam toilet kali. Nunggu diluar (depan lorong) apa salahnya sih. Emang lu pengen ngeliatin pant*t gw gitu. Lagian kalo ada orang berikutnya yang mo ngantri, liat lu udah nunggu duluan disitu ya kaga mungkin dia nyerobot, kecuali kalo orangnya ga punya otak juga. Gw cuma bisa geleng kepala dan meringis dalam hati. Ada juga orang kayak gini.

Lalu seperti yang gw bilang tadi, ada aturan tidak tertulis bahwa kalo pintu toilet kantor gw ketutup, berarti ada orang didalam, secara itu toilet selalu dibiarin kebuka pintunya kalo kosong. Lah ini, gw didalam lagi pipis, eh ada yang gedor2! Gila ngga. Secara tersirat itu juga pengen bilang, “woi buruan keluar! Ngapain aja lu didalam?! Giliran gw sekarang!” Well, I’m sorry folks, I have things to do in the toilet, too. Apa susahnya tunggu aja, toh ntar juga orangnya keluar. Gini nih yang gw ga suka, orang2 disini pada ngga sabaran dalam hal apapun, even untuk hal hal kecil seperti nunggu/ngantri toilet kayak gini.

Gw sih berharap orang2 yang kaga tahu aturan kayak gitu suatu hari kena batunya, entah kekunci dalam toilet atau lagi boker tiba tiba aernya macet.