Another Pain-in-the-ass Courier Service: Pandu Logistics

Well, ini sebenarnya murni karena human resourcenya. Gw yakin sistem & prosedur pengiriman dari Pandu sendiri sudah baik, tapi pelaksananya (read: kurir) yang – well, sorry to say – either goblok or pemales. Maaf banget tapi gw sangat tidak suka layanan seperti ini, kita mempercayakan barang untuk diantar ke tempat tujuan tepat waktu dan ternyata malah ditunda sama jasa kurirnya.

The whole story:

Gw belanja online. Hari selasa paket gw dikirim dari Gresik. Rabu pagi ada yang sms gw bilang gini, “mau antar paket dari Gresik. minta alamat jelas.” Gw asumsi itu kurir Pandu. Ok, gw reply dengan alamat kantor yang sama dengan alamat yg tertulis di paket (karena gw ga pernah kasih alamat selain alamat kantor ke seller tsb). Kalo dipikir2, dari awal orang itu memang udah bego kan yah, apa lagi yg kurang jelas dengan alamat gw? Udah sama nama gedung dan blok blok nya. Tapi yasudah, karena gw udah reply sms nya, gw pikir si kurir lagi otw ketempat gw.

Ternyata sampai hari Jumat kemarin, paket belum tiba juga. Selama hari rabu-kamis-jumat itu, gw sms-in terus orang yang sms gw itu, dengan pertanyaan yg sama, “paket saya udah sampai mana mas?” Dan tidak pernah dibalas. Pagi ini karena gw lagi rajin (sekaligus kesel karena Pandu yang biasanya 1 hari aja nyampe, kali ini ampir seminggu), jadi gw sms lagi ke orang yg sama, sms yg sama, dan dibales begini: “iya lagi mau ke tempat kk.” << Monyet ya, kenapa baru sekarang jalannya? Dan nyebut2 gw dengan “kk” pula?? Apa yang terjadi selama 2 hari kamis-jumat itu? Kemana aja dia?

Maka gw bales lagi smsnya, “knp baru hari ini, sabtu kantor tutup, kalo mau senin aja tapi jgn tunda lagi mas” << gila ya, masa gw yang sms-an ama kurirnya. Bener bener ga bertanggung jawab banget kurir itu. Dan bagusnya lagi dia balas begini: “bukan rute saya kk.”

Setelah terima sms kayak gitu, gw speechless lah, ga tahu mo marah atau kasihan aja sama orang2 seperti ini. Lah kalo memang bukan route-nya dia, kembali ke pertanyaan gw sebelumnya, hari kamis-jumat kemarin itu paket gw ditelantarin kemana? Kenapa tidak dioper ke “kurir lain dengan rute yang lewat ke tempat gw” ?Jadi maksudnya menunda kirim barang itu lumrah buat para kurir Pandu, gitu? Mereka ga mikir penerimanya kuatir dan was was karena yang biasanya barang nyampe dalam 1 hari sekarang bisa 4-5 hari bahkan 1 minggu?

Beberapa waktu kemudian ada lagi yang telepon ke hp gw, nomernya beda, tapi gw berasa ini kurir Pandu juga. Gw ga angkat. Lalu ada telepon lagi yang bukan nomor hp, tapi nomor depannya itu area kantor gw. Entah dia pinjam telepon darimana, mungkin dari tetangga samping kantor, I couldn’t care less. Karena dia ngebel ga brenti2, diikuti dengan 1 sms goblok, “saya mau antar paket” (hey, can’t you see the door’s closed & locked?), maka gw telepon customer centernya Pandu, dan luckily ada yang angkat, ga kayak Caraka yang mesti tunggu 2 jam dulu baru ada yang ladenin lu, dan akhirnya gw komplain sama cs nya. Gw bilang, suruh itu kurir balik lagi aja hari senin kekantor gw, karen obviously KANTOR GW TUTUP HARI SABTU dan dia mo ngapain juga ga ada yang bakal terimain itu paket, dan gw ga mau kurirnya yang atur gw, karena gw berasa dia akan titip itu paket ke kantor tetangga (yang penting kerjaan dia selesai, ada yang terimain hari ini juga) dan gw yg musti ambil sendiri ke sebelah. Hohoho no such thing, man. Atau jangan2 dia mau bilang ini paket mau diantar ke alamat yg lain? Oh, no no no. Maka setelah gw selesai bicara dengan cs Pandu, dan menegaskan supaya itu kurir gila disuruh balik hari senin, segera gw matiin hp. Peduli amat mau siapa yang hubungin gw, pokoknya gw tahunya paket gw seharusnya sudah sampai hari Rabu (selambatnya banget hari Kamis) dan itu SALAHNYA KURIR PANDU paket gw ga diantar antar dari rabu-kamis-jumat dengan lame excuse BUKAN RUTENYA DIA. Masa gw harus suruh monyet yang jadi kurir sih, hah? Dan anehnya selama 3 hari itu gw sms tapi kurirnya ga merespon, baru hari SABTU dia bilang mo antar paket gw.

Senin gw tungguin, kalo tidak ada juga gw masih mikir lagi mau gw apakan Pandu ini, apa gw musti datengin & bakar kantornya, atau pertama tama motor si kurir yg gw rusakin. I don’t want any excuse from anybody, apalagi kalo dia sendiri yang duluan bilang “mau antar paket, minta alamat jelas” gw asumsikan dia udah jalan hari itu juga donk.

Oiya satu lagi, karena saking keselnya, gw emailin customer center ke alamat info@pandulogistics.com , gw bilang, kalo perlu pecat saja itu kurir, dan guess what, e-mail gw bounced karena:

The error that the other server returned was: 550 550 Mailbox quota exceeded (state 14).

Mother of God.

4 thoughts on “Another Pain-in-the-ass Courier Service: Pandu Logistics

  1. sorry lebih parah lg paketan pny cust saya.
    jadi critanya saya buka ol shop gtu,pengiriman via pandu logistics dari TANGGAL 9 MARET 2012 sampe detik ini tuh paket blom sampe ke tangan cust saya.
    parahnya lagi waktu saya tanyain ke pandunya tangal 18 Maret dy bilang paketnya baru di pick.
    apa2an tuhhhhh..gilaaaaa uda biaya paketnya mahal, pelayanan ga memuaskan pake BANGET
    udah lah tutup aja tuh pandunya..

  2. wah ternyata bukan cuma gw aja yang mengalami ya.
    sebenarnya awal2 pakai pandu lancar aja, malah ampir mirip dengan tiki/jne, 1 hari aja. terakhir baru kayak gini. jadi gw berkesimpulan masalah ada pada sumber daya manusianya. entah pandu nya salah rekrut orang, atau ada prosedur yang gak dijalani, atau emang kurirnya yang br***sek. Fewh.

  3. iyaa.. nih aku barusan jg kirim paket pake pandu, dr sby-jkt. mulai tgl 21 april. sampe skrg belom nyampe ke penerimanya, terus aku tlp katanya kemaren sudah nyampe paketnya.. terus nyampe kemanaa? alamatnya udah jelas kok bisa penerimanya salah!!

    • davisty,
      harusnya bisa ditanyain ke pandunya, mereka kan ada copy resi, disitu yg ttd siapa. wah gawat jg kalo dibilang udh diterima tapi bukan kmu yg terima. Fatal!

Comments are closed.