My Family’s Lack of Appetite.

Gw heran campur bingung sih ya, anggota keluarga gw (sebelah papa) entah sok sok diet, atau emang ga bisa makan banyak, atau emang selera makannya rendah, tapi gw paling benci kalo ngeliat mereka makan. Bukan apa apa, tapi seperti yang gw bilang barusan, mereka orangnya ga mau keliatan rakus. Misal ada 2 ekor ikan goreng di piring (ikannya standar ye, bukan ikan mas/mujaer yang seekor gede) nah tante2 gw itu pasti ga bakal ambil seekor, tapi dipotong dua (atas-bawah) dan mereka cuma ambil satu sisi doank, yang mana acara potong memotong ini dilakukan dengan setengah hati jadi si ikan yang malang itu keliatan cuma kayak dicuil. Menurut gw ini ga sopan banget, maksut loh apaan ngambil lauk dari yang utuh cuma dicuil gitu?? Kalo dipotong dua masih mending. Ini mah menurut mata gw:
– SOK ga mau keliatan makan banyak.
– SOK cuma mau bagian yang bagus aja (kan ada tuh orang yang ga doyan kepala ikan) jadi bagian yang menurut dia jelek disisain buat orang lain. Itu namanya ga mikirin orang lain, cuma mikir diri sendiri.
– Berasa cuma dia yang makan di satu meja, jadi seenaknya aja.

Udah gitu nasi se-rice cooker bisa dipanasin ampe 3 hari. Masing masing pada ngambil nasi cuma setengah centong. Gila apa ya. Nasi itu salah satu berkah terindah yang rasanya ga akan sama di belahan dunia lain tauk…makanya sekarang gw berusaha ga sisain nasi di piring. Lu kira perjuangan bikin beras gampang? Udah ada melimpah di atas meja malah diambilnya dikit dikit. Takut gemuk hah? Udah ngambilnya dikit, masih disisain pula. “Kenyang”, katanya. Gw geleng geleng ajeb ajeb aja dah.

Sayur matter. Ya sama, ngambilnya sesendok dua sendok. Maksut gw kalo memang niatnya ‘ambil dikit dulu ntar baru nambah’ ya gapapa. Cuma kadang yg gw sebel, misalnya nih, udah nyendok 1 sendok full, eeh sendoknya diesek esek (pelem kalee) buat ngurangin biar sayurnya sisa setengah/tigaperempat sendok! Another crazy habit. Kaga punya pendirian ye, sekali nyendok udah segitu aja, ga usah sok sok ditakar lagi. Lagian orang sehat mana yang cuma mau makan sayur setengah sendok? Ckckck. Trus menurut gw, makanan yang udah diambil trus dikembalikan lagi ke wadah besarnya itu ga sopan, ga menghargai orang lain yg makan juga. Maksut loh orang laen lu suruh makan bekas sendokan lu (walaupun sendoknya bersih)?

Ngomong ngomong soal ambil-makanan-balikin-lagi, gw kesel juga ama temen gw, ceritanya gw bawa roti tawar ama selei stroberi, dia minta. Nah seleinya nyendok langsung dari jar. Caranya itu lho. dia ambil sesendok full, lalu di-spread di atas roti, lalu dia berasa seleinya kebanyakan, lalu sisanya dia balikin kedalam jar. KAMPRET ga?? Eh tapi lalu dia liat seleinya kurang, trus dia nyendok lagi, kebanyakan lagi, dibalikin lagi. Dia pikir itu selei punya dia kali ya, dan gw disuruh makan bekas sendoknya ngespread diatas roti. Bweh.

Ehm, hello. Pernah liat ga ada orang nyuap nasi sesendok full ke mulut, then setengahnya dia buang kembali ke piring? Dengan posisi dagunya itu jauh dari piring? Kalo pernah, berarti I’m lucky I’m not alone. Kalo belom pernah, berarti some of my fam members are indeed crazy.

Keluarga gw ada juga yang agak gengsian kalo makan. Means mereka ga bakal mau ama makanan warteg. Well ga salah juga sih, selera orang kali ya. Tapi gw suka tuh warteg, asal bersih aja. Lah mereka, warteg apapun kaga mau. Ya gw juga ga maksa sih musti cobain warteg. Tapi alasannya kadang ga bisa diterima. “ga enak ituh!” << Heh, belom nyoba udah bilang ga enak?

Satu lagi gesture yang gw paling ga suka. Contoh nih, terakhir gw makan meja (Hulk kale) bareng sodara2 di acara kawinan anak temen tante gw. Di meja dihidangkan satu ekor ikan gede utuh. Dan gw udah nebak pasti ada salah satu yang gaya makannya “mencari jarum di tumpukan jerami”. Bener aja. Dia cuma ambil bagian yang menurut dia “bagus” aja, sementara kepala ikannya disisain karena dia pikir yang laen juga makan. Tapi yang paling gw ga suka, sebelom ikannya dicuil, diliatin dulu, trus ngomong gini ama gw, “Lu mau ga makan itu? Mau ga? Suka? Bisa makan ga?” sambil (catet, sodara2) tangannya nunjuk2 ke si ikan, ada kali 4-5 kali tangannya maju mundur. Jesus. Untung kaga ada yang liat. Kalo ada yg liat gw malu banget dah. Maksudnya apa nunjuk2 gitu. Itu makanan, berkat yg bisa dimakan. Kalopun lu ga suka, ga perlu lah pake menudingkan jari begitu. Bagaimanapun gw lebih memihak ke si ikan yang udah merelakan dirinya dimasak tapi yang makan orangnya kayak ga ada etika. Sigh.

Kalo menurut gw ini bener bener murni appetite mereka tuh ga ada. Tapi gw heran, dengan napsu makan rendah seperti itu, pas makan masih bisa bunyi mendecap “cap cap cap” I mean, apa yang dinikmati gitu loh. Piringnya kosong gitu. Gestures kayak gini sering banget gw perhatiin, dan bikin gw ikutan kehilangan napsu makan. Tapi gw ga berani protes. I mean, urusan mereka lah. Ga mau makan banyak ya rugi sendiri. Buktinya ada sodara gw sok ga makan siang banyak banyak, sorenya dia ngeluh, “laper.” Yaiyalahhhhh seus…..

TSS.