(Hampir) Kena Musibah.

Ngomong ngomong, sejak subuh tadi sampe sekarang, bawah mata kanan gw kedutan. I don’t believe in superstitions, but this is very annoying. I feel like I’m losing my nerve. And then my mom texted, “tadi pagi kena musibah.” Alamak, I hate that word. Dan gw males menghubung hubungkannya dengan kekedutanan mata gw ini, karena memang tidak ada hubungannya. But anyway, the story keeps on:

Subuh tadi, jam setengah lima waktu Indonesia bagian tengah, mama gw terbangun karena bunyi telepon rumah. A little odd, karena jarang orang telepon kesitu, biasanya ke hp. Setelah diangkat, suara di seberang kedengeran mirip banget dengan suara adik gw yang paling kecil.

*All conversation is simplified into Indonesian common language so you can understand*
Seberang: “Ma…aku di kantor polisi…” << (kata mama gw, nadanya memelas sambil nangis gitu; suara telepon putus putus)
Mama: “Hah…? De? Ini Ade? Kenapa De?” << (paniklah)
Seberang: “Iya ma…aku ditangkap polisi…”
Mama: “Ditangkap dimana…??”
Seberang: “Di jalan….”

Jadi ceritanya dia ditangkep polisi waktu lagi di jalan. Kebetulan semalem tuh adik gw beneran lagi jalan somewhere bareng temen2nya, kalo ngga salah ibadah + makan2 gitu deh. Temennya bawa mobil. Tapi waktu mama gw sms, tanya berapa orang yang pergi & pake mobil apa, adik gw belom reply. Berbekal informasi itu, mama gw tambah yakin bahwa orang di seberang itu beneran adik gw, apalagi kan dia bilang ditangkapnya pas lagi di jalan.

Beberapa saat kemudian peneleponnya ganti, kali ini (ngaku) polisinya. Singkat cerita, katanya adik gw diketemukan bawa sabu. (Gila kali ye!) Lalu kata polisinya begini:
Polisi: “Ini teleponnya jangan dimatikan ya! Jadi ini anak ibu mau diantar pulang atau gimana? Atau saya tembak saja kakinya sebelah?” << dari sini aja gw udah curiga, ini mah bukan polisi beneran, polisi koq ngomongnya gitu. Yaa walaupun polisi asli juga kadang bisa bertindak murahan seperti itu sih.

Mama gw jelas tambah panik, kalut. Tapi untungnya, dia masih sempat dial nomer hp adik gw dari hp-nya, hp-nya ditaruh aja gitu, dan nyambung, dan adik gw ngangkat, halo-halo tapi ngga bisa dijawab karna mama gw keburu konsen ama dua orang sialan di telepon rumah. Untungnya lagi papa gw udah bangun (apa kebangun ya? Ah pokoknya untung lah punya ortu yang ngga hobi molor ampe siang!) dan beliau yang akhirnya ngobrol ama adik gw di hp, yang nyata nyatanya lagi ngorok di tempat tidur (my brother lives 8-hour-drive away from my parents’ home). Oh, yaudah, begitu tahu adik gw baik baik saja, mama gw bilang ke ‘polisi’ itu:
“Oh, sebentar ya pak, saya ambil kertas dulu, mau catat nama dan nomor telepon bapak…”
Sampai disitu, suara di seberang udah ngga ada lagi, hening. Karena disana udah diam, akhirnya mama gw tutup telepon. Ketahuanlah bahwa penelepon tadi cuma stunt, yang kemungkinan besar ujung ujungnya minta duit. Papa gw ngomel ngomel, karena mama gw sempat kasih nomer hp-nya ke ‘polisi’ itu. Mama gw apalagi, kecele abis abisan, kesel banget dia dikerjain pagi pagi subuh. Gw lebih surprised lagi karena ternyata modus penipuan kayak gini udah nyebar sampai ke kota adik gw. Tapi kata mama gw, dia yakin pelaku pelakunya itu bukan di kota adik gw tapi orang sekitar rumah mereka aja, yang entah iri atau emang mata pencahariannya begitu. Kalo menurut papa gw, mungkin itu salah satu dari temen2 adik gw yang iri sama dia, soalnya dulu adik gw pernah diajak minum (minumnya yang heavy ye) tapi dia nolak, jadi papa gw curiganya ke situ.

Akhirnya mama gw ngobrol sama adik gw, adik gw juga ngomel balik. Katanya, kenapa gak telepon hp-nya dulu. Trus mama gw bilang, dia panik, soalnya suara di telepon mirip banget, pake nangis lagi. Adik gw bilang, biarpun ada polisi dia gak bakal nangis tersedu sedu kayak gitu, huahahahaha….. Dia juga mana bisa pegang barang haram gitu, gak ada duit ;D Ditanya, pernah ngga, hp-nya diutak atik sama temennya, jawabnya ngga juga. Bingung deh, dari mana asalnya orang iseng itu.

Next, sekitar jam 10 pagi tadi, papa gw naik becak dari bengkel ke rumah (motornya diinap di bengkel). Di tengah jalan, entah pengemudinya mabok atau ngantuk atau apa, itu becaknya udah hadap hadapan ama mobil gede (ga jelas juga mobil apaan, truk mungkin), eh dia gak minggir. Akhirnya papa gw teriak, “Woi, minggir! Minggir!” ke tukang becaknya. Tukangnya malah ngomong gini, “Maaf pak, saya gak liat.” Goblok kali ya itu orang, mobil segede itu gak liat? Gimana pesawat?!
Tapi papa gw terhindar dari kemungkinan kecelakaan. Dipikir pikir, apa jadinya kalo papa gw malah nyantai aja duduk dalam becak sambil – maybe – maenin hp-nya, bukan merhatiin jalan? God. Jangan dibayangin deh. Gw denger cerita mama gw, rada speechless, apalagi dia bilang yang namanya musibah ya, bisa datang kapan saja. Tapi gw gak suka ah kejadian tadi dibilang musibah, wong gak jadi koq. We’re saved.

 

Moral of the story:

  1. Berdoa buat ortu, dan hubungin mereka sesering mungkin, supaya terbiasa dan tahu, cara komunikasinya seperti apa, mis: seringnya dari hp/telp rumah, pake nomer apa, jam brapa aja. Ini bonyok lho, dear, bukan pacar apalagi cuman temen se-geng.
  2. Kalo ortu sms or telepon (ortu, lho!) sebaiknya dibales/diangkat, jangan temen al4y ngajak ngobrol di BBM aja diladenin.
  3. Kejahatan gak kenal waktu, tempat, dan korban, jadi “waspadalah”-nya Bang Napi boleh banget diterapkan disini. Pake otak, otak yang waktu sekolah kagak kepake, pakailah sekarang buat mikir kalo ada orang iseng/mau ngerjain.
  4. Orang (yang kelihatannya) baik, bisa jadi jahat. It’s sad but it’s true. Mana ada yang tahu kalo penelepon tadi adalah orang yang kenal keluarga gw, sampai tahu nomor telepon rumah gw? Gw mending skeptis duluan sama seseorang daripada langsung percaya aja dan akhirnya dimanfaatkan.
  5. Kalo bisa, beli hp yang baterainya tahan lama, gak kayak smartphones sekarang yang setengah hari aja udah low-bat. Bukan maksud biar eksis terus, tapi juga supaya gampang dicari kalo kenapa2. Bukannya ngarep terjadi apa apa juga sih.
  6. Jangan ngerjain orang kalo tidak mau dikerjain! Salah satu alasan gw tidak suka acara/program ngerjain kayak siram menyiram pas ultah, Ups Salah, Salah Sambung dkk yang pake hidden cam itu, ya karena dikerjain itu ngga enak, apapun bentuknya! Orang yang hobinya ngerjain orang lain (entah itu sekedar iseng atau dihalalkan buat cari makan, kayak penipu2 itu) mungkin ada divisinya sendiri ya di neraka. Special hot pots for them to be swimmed into!
  7. Apa lagi ya…

 

Btw, sampai sekarang bawah mata gw masih kedutan tuh. Berarti emang ga ada hubungannya dengan kejadian2 di atas, tapi gw-nya yang capek, perlu pulang dan TIDUUUUURRRRRRRRR!!!!!!!!!!!

 

 

TSS.