Palembang.

Gw baru aja mau berpikir bahwa kota ini memberikan kesan yang baik (at least buat gw), tapi mungkin gw salah, (mungkin) karena selama implementasi disini gw cuma muter2 di dalam satu kantor distributor doang. There was no problem with it and the people there, semuanya baik2. Tapi gw merinding setelah ada kejadian barusan di bandara, yang menimpa ke teman sekantor gw yang ikutan proyek implementasi ini.

Jadi ceritanya hari ini kita balik ke Jakarta. Pergilah ke bandara Sultan Mahmud Badaruddin II buat naek pesawat (yaiyalah, masa naek pesawat ke stasiun kereta). Di pintu masuk menuju tempat check-in (yang ada lorong scanner barang2 penumpang itu), sudah ada petugas yang mencurigakan. Motipnya dia manggil2 orang, membuyarkan konsentrasi orang terhadap barang bawaan mereka. Kalau yang kena ama omongan dia (misal: “Pak, sini dulu! Ini barang bawaannya isi apa aja?”), maka penumpang akan berhenti dan tertunda melewati pintu scanner, padahal barangnya dia udah lewat ke mesin scanner duluan. Tujuannya? Supaya petugas di belakang layar scanner itu bisa lebih lama mengamati apa yang ada di dalam tas penumpang.

Tapi karena kita ngga fokus kesitu, jadi tadi waktu ada petugas yang ngomong2 ga jelas, kita cuekin aja. Lagipula, sorry to say, mungkin dia menggumam dalam bahasa/logat daerahnya, jadi maap ye, kite kaga ngarti.๐Ÿ˜€

Begitu sampai di antrian counter check-in, kalo Garuda kan biasanya ada wanita2 berseragam yang nungguin didepan antrian tuh, suka mengarahkan penumpang. Nah itu satu cewe sialan, terus2an nge-push temen gw untuk masukin kopernya ke bagasi. Katanya, “Masuk bagasi aja pak,…nanti takutnya di atas disuruh masukin bagasi…ini barangnya besar pak…”
Walau sudah sempat ditolak sama temen gw, tapi koq itu kampret tetep kekeuh ngarahin tangannya ke tempat tali yang buat ngiket koper itu loh. Akhirnya temen gw ngikutin, kopernya masuk bagasi. Sebelomnya digembok dulu. Entah gemboknya TSA approved atau ngga (hello, Agnes Monica! ;D).

Sudah, melengganglah kita ke ruang tunggu, naek pesawat yang thank God take-off nya on time, dan tiba di Jakarta. *btw, itu tadi waktu mau landing, nabrak2 awan ampe pesawatnya goyang2 ala Final Destination versi Devon Sawa. God.*

Ternyata, waktu lagi ngantri taksi, gw baru tau kalo temen gw itu terima bagasinya dalam keadaan GEMBOK DAN TALI “PENGAMAN” (kondom kali ye) NYA ILANG. Cerita lebih detil lagi, ternyata waktu masuk bandara PLM, temen gw masukin laptopnya ke koper.
Lah, terus kenapa?

Nah iya, itu yang mau gw ceritain. (Jadi, dari tadi belom masuk inti cerita? Nope. ;D)
– Koper temen gw di-scan di pintu masuk.
– Petugas ngeliat di koper itu ada laptop. Mereka ngga buta ya, udah bisa bedain mana barang bagus mana ngga, walaupun dalam wujud x-ray.
– Petugas ngasih tanda ke petugas wanita sialan di depan konter check-in itu (entah dikasih kapur di koper (it rhymes!) atau tanda kedip mata, tauk deh).
– Wanita sialan yang ngganggap dirinya persuasive enough itu ‘maksa2’ temen gw untuk masukin kopernya ke bagasi.
– Temen gw nurut. (Padahal dia biasanya bawa itu koper ke kabin dan ga ada yang komplen)
– Setelah masuk bagasi, ada orang belakang lagi yang siap bongkar koper bergembok dengan tanda tersebut, untuk ngambil laptopnya.

Poin2 di atas cuma analisis gw bertiga termasuk temen gw itu, yang seharusnya 100% benar karena ngga ada kemungkinan lain selain gembok itu dirusak dan kopernya dibongkar oleh petugas bandara PLM sendiri. That explains the missing lock. Kemungkinan petugas bandara Jakarta untuk tahu koper itu ada laptopnya, lebih kecil daripada petugas PLM.

Lalu, apakah akhirnya temen gw kehilangan laptop?
Tentu tidak, karena sebelum check-in, dia pindahin si lucky laptop itu ke backpack-nya. Hihihi. Lagian, kata temen gw, dia udah berasa ada yang ga beres sejak di pintu scanner itu, waktu ada petugas yang mumble2 ga jelas. Wew, syukurlah, pak. Seenggaknya walaupun gembok dirusak, tapi si petugas-tukang-bongkar-bagasi-penumpang itu ga dapet apa2 selain kaos ama kolor, itu kalo dia mau.๐Ÿ˜€

Waktu naek taxi, temen gw itu dengan lemes bilang gini, “Laen kali ga mau masukin bagasi lagi. Besok nyari gembok ah…” Kacian tauk.

Yang gw bingung, apa sih untungnya itu oknum2 bandara ngebongkar barang orang kayak gitu? Kaga takut karma apa ya? Ih, kalo gw sih paling anti ngambil barang orang lain, tapi mungkin buat mereka udah jadi habit ya, jadi biasa aja.

Moral of the story:

– Kalau trip/traveling cuma 1-2 minggu, sedapat mungkin bawa barang secukupnya aja. Baju gak usah kebanyakan. Be creative lah, pilih yang bisa di-mix-match. Jangan masukin ke bagasi.
– Pay attention to your belongings ever since you enter the airport. Gak usah terlalu dengerin kata kata petugas di belakang layar scanner KALAU lu sendiri BELOM ngelewatin pintu scanner. Mereka nggak berhak untuk tanya macam2 sebelum lu lewatin itu pintu scanner.
– Hape tuh mending masukin tas (yang rada susah dibuka) baru tasnya lewatin ke scanner. Trus cepet2 lu juga lewat ke pintu scanner itu. Pokoknya di bandara mah jangan kayak orang bengong lah. Yang paling penting sih jangan pernah anggap enteng naruh hape di plastic tray, karena temen gw yang sama cerita, dia pernah ngeliat orang naruh hape, lewatin scanner dan di sisi sebelahnya ketika dia cari, hapenya udah ngga ada. Tanya kenapa.
– Jangan lupa tatapin itu petugas satu satu. Pake tatapan tegas, ganas meyakinkan. Bikin gerak tubuh seperti udah biasa terbang. Ini penting loh. :p
– Educate yourself about what and what not to do/bring on a flight. Kalo mengenai koper yang boleh dibawa ke kabin, nih ya gw kasih tahu, maksimal itu 18″ atau 20″. Jangan lebih, otherwise you want other passengers to curse you bcuz you waste the cabin space just for your stuff alone.
– Setelah lewat scanner (dan ambil bagasi di tempat tujuan), ga ada salahnya periksa isinya dulu, walaupun kalo (amit2) ada yang ilang, petugas bandara pasti ngga akan mau tanggung jawab.
– There is no safe place. There’s no place safer, except perhaps…Hogwarts, oops, I mean, in God’s hands.๐Ÿ˜€

Sekarang gw tahu kenapa itu bagasi kabin penuh ama koper2 orang Indon kampret yang kegedean. Karena udah pada ngga percaya lagi ama sistem penitipan bagasi. (But still, they don’t have to be that big, and too many!)

Gw tutup dengan cerita tentang reaksi petugas bandara Jakarta ketika temen gw ngelaporin gembok kopernya yang ilang.
“Oooh, mungkin kesangkut pak…”
(Do I see someone faint?) Ya emang sih, udah bukan urusan si Jakarta. Yang niat nyolong kan (maaf) petugas Palembangnya. Tapi ngomongnya jangan gitu juga kali. Gajinya cuma cukup untuk ngomong begitu yah. Trus, ini tanggung jawab siapa? Petugas AngkasaPura PLM? Garuda? Putri Indonesia Palembang? Malu gak seh kalo dibilang di tempat-yang-seharusnya-aman malah ada komplotan rampok?

Oiya, maap yak judul post-nya rada ekstrim dan to-the-point. Soalnya ga bisa mikir judul lain. Lagipula ini blog kan namanya Tidak Semua Setuju, yang mana pasti ada lah yang tidak setuju. Okeh. Buh-bye.