Blue Bird.

Pengalaman ini barusan kejadian kemaren malem. Intinya, gw order taxi Blue Bird ke kantor di Pulogadung untuk jam 7 malem. Tujuan ke Kelapa Gading. Seperti biasa, sms konfirmasi dari Blue Bird masuk ke hp gw. Tapi saking sibuknya gw (meetingnya di ruang belakang, deket gudang, berisik bok), gw lupa ngecek ke depan apakah taxinya udah dateng atau belum.

Kira kira 20 menit dari jam 7, gw keluar ke depan, dan taxinya udah markir didepan. Karena meetingnya belum selesai, gw say sorry ke pengemudinya, minta ditunggu kira2 setengah jam lagi, jadi sekitar jam 8 kurang baru gw jalan. Kalo mau argonya dinyalakan juga gpp. Di luar dugaan, pengemudinya bilang dia tidak bisa kalo harus diminta nunggu. Alasannya karena dia juga lagi ditunggu sama langganannya, mau dijemput jam setengah sembilan. “Udah pasti ngga keburu,” katanya. Belum gw sempat ngomong apa apa lagi, pengemudinya udah bilang, “kalo gitu dibatalin aja ya, mbak order lagi aja ya,” dengan nada yang dibuat terburu2, sambil start mesin mobilnya. Itu langsung loh, ga pake basa basi apa apa lagi. Akhirnya dengan lirih gw bilang ok. Ga ada 1 menit itu mobil udah pergi.

 

Points:
– Gw shock tiba tiba ditinggal begitu.
– Memang kesalahan gw juga, karena tidak ngecek ke luar apakah taxinya sudah sampai, tepat jam 7. Tapi sebelumnya waktu gw order di telepon, customer servicenya juga sudah bilang bahwa nanti akan di-sms oleh pengemudi kalo dia sudah sampai. Gw tidak terima sms si pengemudi, yang gw terima adalah sms dari Blue Bird, yang mana sms itu hanya konfirmasi kalo taxinya sudah menuju ke sini, bukan sudah sampai.
– Gw tidak tahu apakah Blue Bird boleh menolak penumpang atau tidak. Tapi memang baru sekali ini gw ditolak sama taxinya.

Rasanya kayak sedih, kuciwa. Sedih banget, malah. Gw bingung juga, apakah memang ada aturan tidak boleh nungguin penumpang walaupun jam jemputnya udah lewat. Tapi kalo sudah menomorsatukan langganan, ya gw bisa bilang apa. Cuma, rasanya koq masih mengganjal sampe sekarang. It’s like, orang commit ke gw dia akan jemput (apapun kondisinya), tapi begitu gw nya nongol, “hey I’m sorry, I have more important person to pick up.”

Ya sebenernya gw juga gak mau nyalahin pengemudi, karena mungkin dia pikir, ah dari Gadung ke Gading deket ini, ambil aja orderannya sambil nunggu jam jemput langganannya. Tapi gw juga gak mau merasa kecewa kayak gini. Baru kali ini gw rasanya koq sedih banget. Ditolak dan ditinggalkan. Doesn’t it resemble something to you? Iya, kayak ditinggal pacar.

 

TSS.