Blue Bird (2).

Pengalaman menyebalkan bersama brand “terbaik” ini terjadi lagi 2 hari yang lalu. Gw mau ke kosan adek gw yang lagi sakit. Nyari taxi yang lewat di depan kantor.Dari awal sebenernya udah ga enak banget. Itu taxi kan nurunin penumpang, trus gw tanya, boleh naik ngga. Dia tanya balik, mau kemana. (Padahal setau gw itu merek katanya ga boleh nolak, pemahaman gw juga termasuk ga boleh nanya mo kemana sebelum penumpangnya masuk, but well…) Gw bilang ke Senayan. Dia bilang “tapi macet dikit” trus gw bilang gpp, abisnya mo gimana, dimana2 juga macet. Akhirnya ok gw naik.

Di jalan maseh pake nyolot2an ga mo kasih jalan ama pemotor, pake liat2an dari kaca jendela segala. Kadang kalo nemu supir (yes, you’re just a driver) songong, ya gitu, songongnya minta ampun. Gw juga sebel sama motor2 yang tukang motong/nyalip ga karuan, tapi kali ini rasanya sebel banget ngeliat orang yang sok setengah mati cuma karna dia duduk di belakang kemudi mobil (yang notabene bukan mobil pribadinya).

Nyampe di Hang Lekir, gw kan rada2 lupa jalan ke kosan adek gw, jadi sempet muter sekali. Itu aja kayak udah ngga sabaran dianya, ketemu persimpangan nanya mulu, “sini bukan?” “belok sini?” Yaelah, gw juga kan merhatiin jalan dulu. Begitu ketemu mobil lawan arah di jalan sempit, ngeluh sendiri dia, “ck…orang kayaa…orang kaya,,,gak mau ngalah.” He wasn’t just make conversation, gw perhatiin ini orang kayak udah ngga niat nganterin gw, udah pengen pulang gitu.

Dan akhirnya, gw tanya, abis ini dia mau kemana lagi. Karna gw masih mau dianterin ke rumah sakit, soalnya kosan adek gw rada ke dalam, lumayan jauh jalan keluar buat nyari kendaraan lagi. Dia tanya (lagi! brengsek) mau kemana, gw bilang ke Hang Lekiu Medical Center. Trus tahu ga alesannya apa, “saya mau buang air kecil dulu nih…” dua kali dia ngomong begitu, kayak gw ga denger aja. Yaudah karna udah gitu, berarti dia ngga mau, dan gw bayar dan gw turun. Gak lama udah ilang aja itu mobil, ampe ujung jalan juga ngga keliatan lagi. Monyet.

Setelah dipikir2, untung juga gw ga lanjutin perjalanan ke RS ama dia. Coba kalo masih pake itu taxi, gw bisa lebih lama betenya. Akhirnya gw telpon aja, untung orderan taxinya cepet datang.

Well, silakan buang air sepuasnya, pak!