Aryaduta Medan.

Dua minggu lalu baru balik darisana. Amit amit deh kesana lagi.

Jadi ceritanya gini, tanggal 1 Mei itukan ada issue demo buruh besar besaran, sementara tanggal segitu gw lagi training. Kantor Medan gak mau ambil resiko, jadilah diliburin. Tapi training tetep harus jalan, maka gw book ruangan di hotel tempat gw nginap. Udah marketingnya lama banget ngehubungin gw, kalo gak ditanya mungkin gak akan dia nelpon gw. Tapi akhirnya dapet juga ruangan (menurut dia), dan besok gw tinggal dateng aja.

Eealah, begitu besok gw sama anak anak admin (sebenernya gw lebih kasian ama mereka, jauh2 datang dari daerah sekitaran Medan) mau masuk, sama floor manager yang standby didepan sono malah ditolak, katanya udah ada isinya. Ya gw bingung dong, orang si marketing bilang ruangan gw disitu juga koq. Tapi floor managernya ngotot itu yang pake adalah tamu inhouse. Lah dia kaga tahu gw juga inhouse, emang tampang gw gak keliatan kayak tamu hotel jugakah? Trus akhirnya gw bilang, boleh gak bapak crosscheck ama marketingnya, soalnya kemaren dia bilang ke gw, gw dapet ruang meetingnya yang itu juga (yang sedang lu jagain sepenuh hati di depan pintu itu, pak). Eh dia malah bilang tapi ini sudah ada orangnya, kalau mau boleh coba cek ruangan lain di atas, bla-bla. Gw bukan masalah lu mo alihin gw kemana! Apa susahnya lu crosscheck sama sesama karyawan seperusahaan lu sendiri?!Masa gw yang disuruh ngecek sendiri, dan di mata mereka saat itu gw ini seperti orang yang telat booking, tidak mampu bayar sewa ruangan dan tidak tahu apa apa, dan bisa disetir, dan gw lebih rendah dari orang orang yang sudah duluan masuk ke ruang meeting itu.

Akhirnya gw yang telepon teriak teriak sama marketingnya. Dan akhirnya ketauan itu marketing dua orang sama sama jualan ruangan yang sama, dua duanya book hari dan jam yang sama dan gak inform ke floor personnelnya. Lah bukan salah gw donk. Finally marketingnya dateng ke gw dan kita masuk ke ruang meeting (pengganti), dimana siksaan yang sebenarnya telah menanti ;p (lanjut training di hari libur, oi!)

Walaupun pada akhirnya gw memang tidak ditelantarkan, tapi gw udah ilfil sama personnel2 disana. Gw sangat nggak suka sikap si floor manager (or whatever) sama gw, maksa2 gw “liat dulu” ruangan lain. Nyet. Gw gak suka sikap dia yang lambat berinisiatif cari tahu ke marketing, reception or whoever di hotel itu, padahal sama sama karyawan disitu. Geblek ah. Gw jadi merasa “gw gak diakui sebagai orang yang juga booking ruangan ini”. Gw gak valid. Gw gak diperjuangkan (walau akhirnya dicariin ruangan lain juga).

Sebegitu gampangnya orang itu bilang coba lihat ruangan yang lain, bukan lebih dulu cari tahu kenapa bisa jadi 2 orang yang book hari yang sama. Jangan dikira mentang mentang mereka udah “solved the problem by giving me another room”, then we’re good, case closed, my sin’s erased. Cuih. Sedapat mungkin berikutnya (pun di kehidupan gw berikutnya, kalo gw masih jadi manusia), gw gak akan injak itu hotel lagi. Ancur. The only thing that’s okay there was the bacon.

 

TSS,