Hampir Tertipu: Pengalaman & Tips Mengenali Bukti Transfer Palsu

Phew! Akhirnya ada juga yang bisa diceritain di blog yang sepi ini (baik sepi post, maupun sepi pengunjung wkwkwkwk… kayak lapak aja). Anyway, kali ini gw mau berbagi cerita mengenai pengalaman gw minggu kemarin yang hampir kena tipu oleh orang yang nggak bertanggung jawab dan ngarep dapat barang gratis. Entah kenapa hari ini mood gw lagi bagus banget, jadi kalian tidak akan menemukan kata2 atau kalimat kasar dalam postingan ini, kalo sindiran mungkin ada kali ya. Well… here it goes…

Jadi ceritanya gw jualan di salah satu forum yang menyebut dirinya the largest indonesian community (gausah pake hurup kapital lah ya, lagian males banget, panjang gitu predikatnya wkwkwkwk). Garage sale gitu lah. Maklum duit gw ga banyak2 amat, jadi bolehlah ya buka lapak kecil2an. Tujuan gw di lapak itu, selain buat nambah pemasukan, adalah biar barang2 tersebut bisa lebih berguna buat orang lain. One man’s trash is another man’s treasure, iya kan. Lumayan laku juga lho cyin (Koq malah ngomongin dagangan).

Hari Jumat kemarin, ada yang email ke gw, katanya mau beli. Mau transfer Jumat malem, biar sabtunya dikirim. Okey, gw kasihlah nomer rekening gw. Dan si pembeli itu — dia sendiri lho yang — janji mau kasih bukti transfer.

Sabtu pagi, gw cek inbox ga ada mail baru. Menjelang agak siang, pembeli itu e-mail lagi, “kabarin aja kalo udah dikirim ya.” Mulai aneh pikiran gw. Emang dese sendirinya lupa ya, kalo dia belum ngasih alamat rumahnya ke gw? Gimana gw bisa kirim?

Trus gw bales, gw bilang alamatnya belom ada, transferannya aja belom ada. Trus dia bales belagak 2x ngirim e-mail tanpa attachment pula, seakan2 dia lupa attach bukti transfernya. Dan akhirnya bukti transfer pun gw terima, tapi gw cek saldo & mutasi gw, belom ada sejumlah itu dari orang itu!

Gw coba tunggu beberapa saat, bahkan gw sempet tanya ke HaloBCA, kalo transfer antar bank itu berapa lama. Si operator bilang bisa 2-3 hari. Gw tanya temen gw, katanya kalo transfer pake ATM mah langsung masuk. Agak bingung sih gw. Di sisi lain gw rada kuatir juga, karena JNE biasanya weekend cuma buka setengah hari, nanti kalo transferannya baru masuk sore2 dikira gw gak ngirim barang lagi. Tapi gw tetep tunggu aja sampai 2 jam kemudian, saldo dan mutasi gw tetep nggak berubah.

Lalu gw e-mail lagi pembeli itu, gw bilang sorry, karena gw cek internet banking gw tidak ada transferan atas namanya, jadi gw gak bisa kirim hari itu juga. Tapi dia ngga perlu khawatir, karna kalo duitnya masuk ke gw hari Senin, akan gw bela-belain kirim barangnya hari Senin, dan kalopun duitnya gagal masuk (dalem arti sistem bank-nya yang ngaco), saldonya bakal balik lagi ke rekening dia. Sampe disitu udah nggak dibales lagi sama dia. Dan tetep, dia nggak ngasih tahu alamat kirimnya. Gw pikir, ini orang mau dikirimin barang gak sih? Tapi ya gw diemin aja, kan tadi gw udah nanya alamat, sapa suruh nggak jawab.

Gw pikir, apa jangan2 ini salah bank-nya ya. Tau sendiri kan kalo transfer antar bank kadang ribet dan dananya gak langsung masuk saat itu juga. Apalagi weekend. Lalu gw coba lihat2 bukti transfer yang tadi dikasih oleh orang itu. Nah disini feeling gw makin ga enak. Dan feeling itulah (ceileh) yang membawa gw menemui om gw yang paling setia, Google. Setelah beberapa menit ngobrol sama si om, gw mulai yakin bahwa gw kayaknya sedang dicobai oleh penipu (tapi gagal).

Singkat cerita, bukti transfer yang dikasih itu adalah PALSU, sodara2. Baiklah kita masuk ke bagian kedua dari post ini, yang adalah poin2 berdasarkan pengamatan gw setelah berjam-jam memelototi foto bukti transfer itu dan membandingkannya dengan dokumen yang dimiliki om Gober… eh, Google. Sekaligus gw berbagi tips untuk mengenali kepalsuan2 tersebut agar semua yang membaca ini bisa lebih waspada dan jangan panik. Hidup masih panjang. Ahay.😀 Ok, kita mulai yaa, perhatikan baik-baik… (kalo gambarnya rada kekecilan, kayaknya bisa diklik deh, ntar jadi gede…)

Btw, gambar perbandingan dari om Google gak gw masukin disini ya, selain refot ngambilnya satu2, cape juga kalo harus gw edit dan tutup2in informasi2 yang ada disitu…kalo mau ngubek2 sendiri silakan…

(nama & nomor rekening penerima telah ditutup demi kenyamanan gw sendiri)

(nama & nomor rekening penerima telah ditutup demi kenyamanan gw sendiri)

  1. Logo bank M*ndiri dengan bendera berkibar di atasnya. Itu cetakannya koq kaga full gitu yah, semacem tintanya abis gitu. Tapi aneh juga masa tintanya bisa abis di bagian itu doank. Gw bandingin sama dokumennya om Google, gak ada tuh yang benderanya ilang2 gini. Kalo printernya yang rusak, seharusnya bagian hurup ‘d’ sama ‘i’ terakhir juga ilang donk ya… tapi ini faktor yang lemah, gpp kita lewatin aja yaa, anggep emang mesin ATM nya yang lagi gak bisa ngeprint gambar bendera.
  2. Tulisan “- + + * * * BANK M*ANDIRI * * * + + -“. Perbandingan dengan dokumennya si om, sama persis sampe ke bintang bintang & tanda plus nya.
  3. Kolom “TANGGAL”. Naah… ini nih… dokumennya si om mulai sangat membantu banget. Rata2 (or, hampir  semua!) bukti transfer serupa dari bank yang sama, selalu dimulai dengan BULAN, bukan HARI. Jadi formatnya tuh MM/DD/YY, sementara yang di atas itu DD/MM/YY.
  4. Kolom “WAKTU”. Naahhhhh… makasiiih lagi deh om, kalo kata arsipnya si om, ga ada tuh bukti transfer serupa yang mencetak waktu sampe ke detik detiknya… gw ngebandingin arsipnya om sama foto diatas udah mulai ngangguk2 sambil ketawa… lagian informasi sampe ke detiknya itu useless lah, emang proses transfer duit cuma berjalan satu detik doank apa? Yeeeey…. format jam pada bukti transfer bank M*ndiri adalah HH:MM.
  5. Kolom “TERMINAL”. No comment deh, nanya si om juga dia ga bisa jawab, iyalah dese kaga hapal sama kode terminal mesin ATM di seluruh Indonesia.
  6. Baris “LOKASI: PTK HOTEL BMT”. Gw ampe bela2in debat panjang lebar sama si om, nyari2 hotel di daerah P*nti*nak yang kira2 singkatannya “BMT”. Si om ga bisa jawab tuh, apalagi gw yang nginep di hotel aja cuma sebulan sekali (selama 10 hari, wkwkwkwk pamer dikit boleh yaw ;D).
  7. Baris “NO. RECORD”, mau gw abaikan saja. Gw rada2 lupa, kayaknya dari arsipnya om sih bervariasi, ada yang “NO. RECORD” dan ada yang “RECORD NO.”.
  8. Baris “TRANSFER DARI” dan “KE”, dikelilingi dengan simbol bintang (*****). Kata si om, yang ‘asli’ mah bukan bintang tapi simbol SAMA DENGAN (=====). Iya ya, lah semua ATM nya pastilah sama, emang format cetakannya bisa dicustom gitu, ATM ini maunya pake “=”, yang lain maunya “*”. cape bener teknisi ATMnya😀
  9. Baris lainnya seperti bank, nama & nomor rekening, cukup mirip. Tadinya gw sempat curiga sama baris “NO. REF” itu kenapa isinya 323000 juga (sama kayak jumlah transfernya ke gw), tapi kayaknya itu kolom buat berita deh, jadi dia ga mau repot disamain aja sama jumlah duitnya. Ya sah-sah ajalah ya pengirim mau kasih beritanya kayak apa.
  10. Okeh, sampai disini kayaknya sudah mulai ada tanda2 yang membuat kita wajib curiga ya, nah sekarang coba perhatikan baik2 foto itu dari jauh. Dan ternyata dari jauh pun kita sudah bisa mengenali apakah bukti transfer itu palsu atau nggak lho. Kalo diliat2, kayaknya cetakan bukti transfer di atas is too neat to be true. Dan menurut arsipnya si om, bukti transfer dari bank tersebut cetakannya adalah RATA KIRI, BUKAN JUSTIFIED KAYAK DI FOTO ITU! Well, go figure.
  11. Ah, kayaknya kurang meyakinkan deh. Okeey, tadi dari jauh, sekarang coba melotot ke layar komputer, di-zoom aja fotonya kalo perlu, terutama di bagian antara baris “-++*** BANK M*NDIRI ***++-” dan baris tanggal, waktu, terminal. Yang mata dan otaknya masih nyambung, berasa ga jenis font kedua baris itu beda? Seperti yang gw bilang sebelomnya, gak mungkin lah bank mau beda2in font dalam 1 cetakan, kalo bisa disamain kenapa repot2 harus beda? Dan ini dibuktikan juga dengan arsip dari om. Font-nya dari atas ke bawah SAMA. Di foto di atas, tulisan header “BANK M*NDIRI” itu adalah jenis font sans-serif, and the rest of the prints are in serifs. Kalo belom ngerti bedanya, coba baca disini.

Udah deh, karna sampe sabtu malam bahkan hari Minggunya (and even today!) transferan tersebut gak masuk2, dan email terakhir gw gak dibales, gw berkesimpulan mending gw diemin aja. Toh kalo misalnya dia muncul lagi dan mencoba berkata2 sesuatu, gw sudah tahu mau ngomong apa.

Aaaand…. the ultimate proof that not only the transfer slip but also the person was fake, adalah saat pagi ini gw ke bank dan iseng coba transfer duit ceban ke nomer rekening didalam foto itu. Guess what, nomor rekening tidak ditemukan! Yiahahahahahahahaaaa… gw selamat dari percobaan penipuan! Walau jumlahnya gak seberapa (itu juga yang jadi pertanyaan gw sampai sekarang, kenapa dia niat nipu cuma ‘segitu’ ya?), tapi kalo kena ya berasa juga bok. Thanks God, thanks God eyke lolos! Hadeh… itu orang ada ada aja deh. Mana gw udah seneng2 bakal dapet duit, tapi bersyukur juga karna gw gak jadi nyumbang barang gratis, hehehehe…

Moral of the story:

  • Pentingnya mengecek saldo dan histori mutasi rekening kita. Terutama buat ibuk2 dan bapak2 pedagang online, apalagi yang skala dagangannya lebih gede dari gw, yang udah terkenal dimana2, peluang untuk dikibulin kan lebih terbuka lebar tuh. Pembeli bisa berpatokan dengan bukti transfer, tapi kita juga bisa berpegang dengan data record kita sendiri.
  • Ga usah naif, apalagi sok baik (sorry), dengan berpikiran ‘ah, mungkin sistemnya lagi ada gangguan’, lalu maen langsung kirim barang aja karena gak enak sama pembeli yang notabene sudah menyelesaikan kewajiban melapor bukti transfer. Lah mending kalo sistemnya ntar beres & duit masuk, kalo nggak? Sementara kita udah rugi 2x lipat karna kehilangan barang & ga dapet duitnya pula?
  • Jadilah orang cermat dan tenang. Makanya tingkatkan sisi melancholy di diri anda, dan tekan sedikit karakter sanguine nya yah. Hehehe ini mah ga objektip, diabaikan aja deh.😀
  • Kalo bingung cari informasi, coba datang ke om Google aja. Dese baek koq, ikhlas mau bantuin. Tanpa pamrih pula. Walaupun dalam kasus gw, dia masih ada utang ke gw. (You still owe US your old Gmail compose, Goog!)

Oya, kalo ada yang pada penasaran nanya ke om, nama yang ada di foto itu, don’t bother deh. Ga akan ketemu. Nama palsu kayaknya, gw yakin nama aslinya gak sebagus itu, hihihihihi…

Apa lagi yah, hmm… sekian aja deh. Pokoknya selalu waspada sebab kejahatan tidak hanya terjadi karena ada niat pelakunya tetapi juga karena ada kesempatan (bingung gw mo ngetik apa lagi). Jadi jangan beri kesempatan kepada pelakunya, apalagi temenan sama pelaku dan kejahatannya diniatin bareng.

Bye now,

TSS.