SUPERBAD: Pengalaman Belanja di Blibli.com

Sayang, kan, kalau emosi tidak disalurkan dan kebenaran tidak diungkapkan?šŸ˜€ So, here it goes:

  1. Hari Minggu kemarin gw pesen hp di blibli. Jelas jelas estimasi pengiriman di halaman akun gw itu tanggal 8-12 Agustus. Gw tanya CS-nya, bisa ngga diusahakan sampai di gw maksimal tanggal 10, karena itu hp pesenan emak gw dan mau gw bawa pulang ke kampung (yes, kampung. Gw ini orang kampung yang sekedar mau beliin emaknya hp). Kata CS-nya, estimasi 8-12 (again! Kayak gw ga bisa baca aja).
  2. Besoknya gw ngomong samaĀ CS bernama A karena status order gw belum berubah. Kembali gw bilang bisa ngga gw terima tanggal 10. Nah si A ini ngotot juga estimasinya 8-12. Karena katanya ngecek di gudang dulu (lah, berarti barang ga ready donk?), gudangnya di Cawang sedangkan kantornya di Tubun (emang gw pikirin? Masih sama sama Jakarta, kan?), perlu proses persiapan barang 2 hari kerja, dan segala alasan lainnya. Gw sempat tanya, karena di bagian lain estimasi pengirimannya ditulis 8 – 18 Agustus, itu maksudnya apa, tapi si A cuma bilang itu estimasi. Intinya dia tetap berpegang pada estimasi pengiriman 8-12 Agustus. Tapi karena gw ngotot juga, akhirnya gw dibikinin ID Pelaporan untuk request percepatan pengiriman.
  3. Besoknya gw email lagi ID itu karena status order gw belum berubah. Dibalas sama CS nya:
    2016-08-10_1412
    Oh, jadi bergantung ama merchant lain juga ya ternyata. Gw ketipu dong, kirain stocknya ready di gudang Blibli. Jadi penasaran gudangnya segede apa. Disini statementnya masih sama, 2 hari kerja.
  4. Siang hari gw iseng ngecek lagi, masih pakai email, dan tahu ga jawabannya apa?
    2016-08-10_1415
    Gw langsung meradang. Koq gw ngga tahu ada kebijakan ini? Kenapa ngga dari kemarin bilangnya ini promo dan baru bisa dikirim tanggal 18? Kenapa kemarin ngototnya maksimal sampai tanggal 12? Gw balas email itu dengan font gede dan kata2 wajar untuk orang yang merasa dikerjain.
  5. Masih dalam hari yang sama, gw telepon lagi CS nya. Dan sekarang CS nya BARU NGOTOT kalo itu produk promo dan preorder. Preorder? For f**k’s sake, gw ga pernah tahu dan ngga pernah ada tulisan itu dibagian manapun baik di website maupun di email konfirmasi order gw. Kenapa kemarin ngototnya maksimal sampai tanggal 12? Dan baru setengah jalan berdebat, tiba tiba teleponnya putus.
    Gw telepon lagi CS nya. Gw minta batalin pesanan dan refund dalam bentuk uang, bukan voucher (regulasi di Blibli, kalau pembatalan masih dalam jangka waktu estimasi pengiriman, pengembalian dana dalam bentuk voucher. Ini kata CS nya lho, gw sendiri tidak melihat aturan ini di websitenya).
  6. Kenapa gw tidak mau pengembalian dalam bentuk voucher? Pertama, gw tidak peduli ini promo clearance, preorder atau apapun. Gw masuk ke website, gw langsung search LG Fino dan gw sort berdasarkan harga terendah. Begitu dapat, ya langsung gw beli dong? Peduli setan dengan preorder? Kalau memang benar preorder, ya langsung sekalian tulis di page yang sama dong? Kenapa Terms & Conditions nya harus ditulis di halaman berbeda, dan kenapa CS awalnya ngotot bisa dikirim maksimal tanggal 12? Lu disini pakaiĀ kalimat “Disediakan dan dikirimkan oleh Blibli.com” untukĀ menyalahgunakan kepercayaan gw dong, padahal barang masih lu pesen ke merchant?
  7. Kedua, kalau memang ini preorder, berarti barangnya belum tiba di gudang Blibli, berarti uang gw masih “utuh” kan? Masih bisa dibalikin dong? Jangan janganĀ si Blibli nya juga belum order barang itu ke merchant? Jangan bilang proses order dan pengiriman antara Blibli dan merchant bisa sampai 2 minggu. Tapi kalo memang prakteknya kayak gitu, yah gw maklum saja lah.
  8. Ketiga, menurut websitenya pengembalian dalam bentuk uang baru bisa kalau sudah lewat estimasi pengiriman. Nah, ini kan sudah jelas dibilang bahwa barang baru bisa dikirim tanggal 18, sementara di statement awal, dibilang barang bisa dikirim estimasi tanggal 8-12. Berarti boleh dong, gw minta balikin duit, kan udah pasti juga barang itu bakal gw terima tanggal 12?
  9. Hari ini gw ditelepon Blibli lagi, katanya akan diproses pembatalan dan pengembalian dana dalam bentuk voucher. Gw bilang, ngga usah dilanjutin pembicaraannya. Tutup telepon, diskusi ama board directors lu, dan abis itu baru telepon gw lagi. Gw udah bilang dari kemarin2 gw ngga mau terima voucher. Itu sama aja lepas dari mulut harimau, masuk mulut buaya. Ngapain gw belanja lagi disitu kalau pengirimannya semua lama? Lagipula gw udah ngga mau ada urusan apa apa dengan e-commerce ngga jelas ini.
  10. Telepon ke dua, katanya sih duit gw akan ditransfer balik. Gw juga sudah email nomor rekening. Statement ini satu satunya yang bikin gw sedikit tenang karena tahu dana gw akan kembali dalam bentuk yang sama. Sampai di sini gw udah capek, dan gw berikrar tidak akan pernah berurusan lagi dengan Blibli.

Moral of the story: satu aja, JANGAN BERTRANSAKSI DI BLIBLI.COM. Gw ga ngerti lagi deh jelasinnya gimana. Kalau ada merchant yang jualan lepas di situ (artinya barang dikirim oleh merchant, bukan dikirim ke Blibli lalu diteruskan ke customer), mending cabut kerjasamanya. Nama Blibli udah jelek. Menurut gw masih banyak e-commerce lain yang lebih baik. Yay!

 

TSS.